Skip to main content

Birdwatching, Tips for beginner- Tips bagi Pengamat burung pemula


Pengoleksi burung (burung yang di pelihara di dalam sangkar) di Indonesia cukup besar jumlahnya, hampir sebagian besar atau mungkin semua dari mereka itu hanya menikmati suara atau kicauannya saja. Sedangkan burung-burung yang tidak memiliki kicauan merdu kurang mendapat tanggapan dan sebaliknya burung berkicau akan di banderol cukup mahal bahkan dengan harga fantastis. 

Keadaan ini sungguh memprihatinkan karena sebagian besar burung-burung tersebut di dapat dari perburuan dan tangkapan liar walaupun ada juga di dapat dari penangkaran, akibatnya tentu saja populasi di alam akan berkurang dengan cepat bahkan bisa jadi terancam punah. 

Salah satu artikel dari situs Burung Indonesia tentang status burung di Indonesia 2021 bahwa terdapat beberapa jenis burung semakin beresiko mengalami kepunahan antara lain Perkici Dada-merah / Sunset Lorikeet (Trichoglossus forsteni), Empuloh Janggut / Brown-checked Bulbul (Alophoixus bres), empuloh pipi / Grey-checked Bulbul (Alophoixus tephrogenys), cucak aceh (Pycnonotus snouckaerti), dan  Anis Kembang / Chesnut-capped Thrush (Geokichla interpres).

Selain kabar buruk, kabar baiknya adalah bahwa terdapat juga pengurangan status keterancaman beberapa jenis seperti Kowak jepang / Japanese Night Heron (Gorsachius goisagi), Kepudang-sungu Kai / Kai Cicadabird (Edolisoma dispar), dan Bangau Sandang-lawe / Woolly-necked Stork (Ciconia episcopus) kini diketahui memiliki wilayah persebaran yang relatif luas dengan kondisi populasi yang relatif stabil, sehingga mengalami penurunan kategori keterancaman (IUCN, 2020).

Perkembangan pesat teknologi dan peningkatan minat masyarakat terhadap aktivitas pengamatan burung turut berkontribusi bagi perkembangan dunia ornitologi dan konservasi. Laporan hasil pengamatan melalui observatorium sains warga seperti e-Bird berkontribusi terhadap penambahan 16 jenis ke dalam daftar burung yang tercatat di Indonesia.

Apa sih pengamatan burung itu?
Pengamatan burung yang dalam bahasa Inggris dikenal dengan birdwatching merupakan salah satu bentuk pengamatan satwa liar dimana pengamatan burung merupakan kegiatan rekreasi. Ini dapat dilakukan dengan mata telanjang, melalui perangkat peningkatan visual seperti teropong dan teleskop dan dengan mendengarkan suara burung.


Pengamatan burung sering kali melibatkan komponen pendengaran yang signifikan, karena banyak spesies burung lebih mudah dideteksi dan diidentifikasi dengan telinga daripada dengan mata. Pengamat burung melakukan aktivitas ini untuk alasan rekreasi atau sosial, tidak seperti ahli burung, yang terlibat dalam studi burung menggunakan metode ilmiah formal. 

Pada saat pengamatan burung adalah bukan hanya burung apa yang kita lihat namun lebih kepada apa saja yang burung tersebut lakukan. 


Jadi pengamatan burung adalah memperhatikan bentuk burung tersebut termasuk warna bulu dan perilakunya di alam seperti apa yang dimakan, dimana saja dia hinggap dll, dan itu bisa dilakukan di pekarangan rumah kita. 

Belum pernah mencoba? Cobalah, ini suatu kegiatan yang menyenangkan! Umumnya kita hanya menikmati kicau burung di dalam sangkar tetapi mengamati perilakunya di alam sebenarnya jauh lebih dari menyenangkan. 

Caranya bagaimana?
Pengamatan burung di halaman atau sekitar rumah mungkin akan berbeda untuk setiap lingkungan rumah, bagi rumah di perkotaan mungkin lebih sulit tetapi ada cara untuk memindahkan burung ke pekarangan rumah kita. 

Langkah awal yang paling sederhana adalah pada saat anda bangun di pagi hari atau sore hari, tengoklah keluar jendela adakah burung yang terlihat di halaman? atau kamu mendengar kicauan burung? Kalau ada, amatilah perilakunya, apa yang mereka lakukan, apa yang membuat mereka datang ke rumahmu? 

Di rumah saya ada banyak  Merbah Terukcuk (Yellow-vented Bulbul) yang suka makan buah pepaya saya dan buah palem, kadang-kadang mencuri pisang di meja makan kami. Lakukan pengamatan itu dari balik jendelamu karena burung liar sensitif terhadap kehadiran manusia.

Cara paling sederhana membawa burung ke halaman rumah kita adalah dengan menyediakan makanan untuk burung-burung tersebut, contohnya untuk burung Perkutut / (Zebra Dove) dan Tekukur (Spotted Dove) saya memberi nya sisa-sisa nasi jadi tidak perlu membeli, untuk burung lain seperti Bondol Sisik (Scally-breasted Munia dan Bondol Haji (White-headed Munia) kebetulan di rumah kami ada pohon palem dan sedikit rumput, mereka akan bersarang di pohon palem dengan rumput sebagai sarangnya. 

Untuk burung yang lain seperti Hisap Madu Sriganti (Olive-backed Sunbird) kami menanan pohon kembang sepatu, Pijantung Kecil (Little Spiderhunter) akan ada pada pohon pisang, demikian juga dengan Kaladi Ulam (Freckle-breasted Woodpecker) biasanya akan datang hinggap pada satu-satunya pohon kelapa di halaman belakang rumah kami. 

Sederhana nya, setiap burung akan datang pada tempat yang ada makanannya dan merasa aman di tempat tersebut, jadi ketersediaan makanan dan rasa aman adalah kuncinya. Sediakan itu dan lihatlah burung-burung akan datang menghampiri pekarangan rumah mu! 
Gampang kan, silahkan mencoba! Rekreasi murah di saat pandemi covid 19.

Kalau kamu berniat melihat burung-burung lain selain yang sering datang ke rumah mu, keluarlah ke lingkungan sekitar. Mungkin di dekat rumah mu ada sawah, lapangan rumput, sungai, mangrove, pantai atau taman kota. Semua tempat itu adalah habitat burung yang berbeda. 

Bisa melihat burung dengan mata telanjang di luar? 
Saya bilang bisa tetapi akan lebih baik kalau kita memakai peralatan tambahan  seperti binokular atau teleskop. Dengan menggunakan binokular kamu akan bisa melihat dengan lebih jelas dan detail, ya memang tipe binokular akan berpengaruh dengan kejernihan penglihatan, tetapi itu disesuaikan dengan budget mu. Saya sendiri menggunakan Nikon monarch, sudh 7 tahun tetapi masih sangat bagus walaupun karet pembungkusnya sudah aus karena pemakaian. 

Ingat, burung akan lebih aktif disaat pagi dan sore hari, jadi, mulailah sepagi mungkin sekitar jam 6.00 - 10.00 atau sore hari jam 16.00-18.00.


Bagaimana dengan pakaian?
Kalau kita melakuakan pengamatan burung di luar ruangan, dibawah matahari, sudah pasti kita akan berkeringat, . Walaupun itu bagus untuk kesehatan namun kita perlu merasa sedikit nyaman supaya kegiatan pengamatan burung menjadi lebih menggairahkan. Jangan menggunakan pakaian berwarna terang, berwarna hijau lebih baik, sedikit longgar dengan bahan kain yang cepat kering dan topi. 

O ya jangan lupa untuk mencatat setiap burung yang diamati, jam berapa perjumpaannya, dimana dia hinggap atau dia sedang makan apa. Untuk apa? 
Sebagai pembelajaran lebih lengkap tentang satu jenis burung sehingga kita mengetahui dengan lebih baik apa sebenarnya tujuan burung tersebut diciptakan. Mungkin bisa menjadi satu alasan kita bersyukur kepada Sang Pencipta. Dan sudah pasti setiap burung akan memiliki fungsi baik di dalam rantai kehidupan ini sehingga kita akan mulai berpikir untuk melindunginya. 

Selanjutnya, pada saat pengamatan saya yakin kamu akan menemukan burung baru yang kamu belum tahu ID nya. Terus gimana dong? 

Gampang, selain kita membawa alat bantu penglihatan seperti binokular kita perlu membawa buku panduan lapangan atau kita bisa browsing di internet. Bisa juga bergabung pada group-group pengamat burung di sosial media atau lebih bagus lagi jika ada klub burung di kotamu. Kamu akan lebih cepat belajar dari orang yang lebih senior di klub itu. Yang pasti acara pengamatan menjadi lebih asyik bersama group asal jangan terlalu banyak orang.

Saya pikir itu cukup untuk pemula, lebih dari pada ini kamu bukan lagi sebagai pengamat burung (birdwatcher) saja tetapi menjadi pengejar burung (birder, twitcher dan sebagainya, dengan target-target tertentu di tempat yang jauh di seluruh dunia), tidak ada yang salah dengan itu. 
Kalau keliling dunia terlalu jauh, lakukan di Indonesia dulu yang secara keseluruhan tahun ini (2021) tercatat memiliki 1.812 jenis burung yang berbeda dan 532 jenis endemis. Oops!

Selamat mencoba, happy birdwatching dan jika anda ada kendala, tulislah sesuatu di kolom komentar, mungkin saya bisa membantu.

Selamat bergabung di dunia burung liar! 
Salam lestari!



Comments

Popular posts from this blog

Birding in Bali Barat National Park - Trip Report-Review-Testimony

Birdwatching in West Bali National Park - Testimony (Sept 2018) After several trips to Bali, without visiting Bali Barat (West Bali) National Park, I thought it was time to give it a try. I did some internet searching and finally decided on booking a day’s outing with Made Surya ( Birding Tours in Bali ) . By the end of the day, I had confirmed that my choice of guide was an excellent one. Made arrived punctually at my hotel in Pemuteran at 6am, and off we went, reaching the national park in time to catch the early bird activity, and while it was still very cool. I had not made a list of target species, though like other birders visiting the park I was keen to see Javan Banded Pitta , and of course the endemic Bali Starling .  It was not long before Made pointed out two of the starlings, perched in the open in good light. As he did throughout the day, Made showed his sharp eyes and experience in picking out these birds, and was amazingly quick at setting up his

Birding Bali and Birdwatching Trip - Bali and East Java

Birding Bali ~   Island of  Bali is part of the chain of tropical islands in the Indonesian archipelago, although most famous as beach tourism, Bali has a lot of offer the birder and naturalist. Situated at the eastern end of the Greater Sunda, our tour provides superb one of Indonesia birding. The island's most iconic bird, the beautiful and very rare Bali Starling, will be top of list. Maybe there are a lot of them in captivity, but getting the opportunity to observe their behavior in their natural habitat is something extraordinary. In addition, there are about 30 other endemic species out of around 374 total species recorded and scattered in forests and forest edge habitats, coastal mud plains, mangroves, rice fields and grasslands. Birding Tours in Bali established since 2012 is specialises in top-quality small-group birding trips throughout island of  Bali and and Eastern Java (Baluran National Park, Ijen plateau). Fully customizable privately guided tours of any duration,

Birding in Bali with Made Surya

Birding Tours in Bali! Looking for birding guide in Bali? Bali bird guide! Birdwatching in Bali! Fun birding guide in Bali! Happy birding in Bali! Birding West Bali National Park! Information of birding site in Bali! Bali birds! Birding in Bali and Java! Birds of Bali! Bali birds! Birding in Bali Barat National Park! Hi birders, Warm greeting from Bali! I'm Made Surya, professional  bird guide in Bali and Eastern Java. I was born in Bali Barat where the National Park existed. Study Economic science as the accountant on Undiknas University of Denpasar until 1998. I was an accountant and hotel supplier ( for kitchen and laundry equipment ). In 2005 back to West Bali and have a chance to be trained by Bali Barat National Park as a professional birdwatching guide. Birdwatching, birding photography and wildlife is my passion. Is proud to offer the opportunity to explore the endemic birds of Bali and Java by establishing a birding tour since 2012 under the name Bir